Ulasan Film – Maria Full of Grace

Maria

Difilmkan sebagian besar di Kolombia, Maria Full of Grace adalah film dramatis tentang industri obat-obatan terlarang yang terjadi antara Kolombia dan Amerika Serikat. Film ini dirilis pada 2004 dan berdurasi sekitar 90 menit. Maria Full of Grace secara efektif menggambarkan perbedaan gaya hidup antara Amerika Serikat dan negara-negara Amerika Selatan dengan PDB yang jauh lebih kecil (Produk Domestik Bruto). Pemirsa akan melihat ekstrem yang akan dilalui orang untuk mendapatkan narkoba melalui bea cukai dan menghasilkan uang dalam jumlah sangat besar.

Di awal film, kita merasakan seperti apa kehidupan sehari-hari Maria di Kolombia. Dia bekerja di toko bunga, menghilangkan duri dari mawar. Bosnya berjalan di sepanjang pulau para pekerjanya sepanjang hari indoxxi untuk meminta lebih banyak produksi dan menanyakan apakah pekerjanya memenuhi kuota mereka. Maria kembali ke rumah setiap hari ke rumah kecil dengan sekitar tiga kamar yang dia bagikan dengan ibunya, dua saudara perempuan, dan keponakan bayi. Dia juga memiliki pacar bernama Juan yang tidak memiliki masa depan yang menjanjikan dan memiliki sikap bahagia-pergi-beruntung. Juan dan Maria sering berjalan di kota dan berhenti untuk mencium atau naik ke atap rumah untuk mendapatkan privasi.

Direktur menggambarkan kehidupan malam yang aktif di kota Kolombia di mana Maria tinggal. Dia dan Juan sering pergi minum-minum dan menari di berbagai pesta atau klub bersama adik perempuan Maria, Blanca. Juan biasanya minum terlalu banyak dan tidak terlalu memperhatikan Maria, meninggalkannya untuk mencari pria untuk teman-teman wanitanya dan untuk Maria untuk ditabrak oleh pria muda lainnya di pesta-pesta. Dia tampak seperti wanita muda yang bermoral dan lebih bijaksana daripada kebanyakan teman-temannya yang membuat penonton berpikir bahwa dia dan Juan tidak akan berhasil bersama. Ini terutama terbukti ketika seorang pria muda yang hip bernama Franklin mendekatinya dan menarik perhatiannya tidak seperti kebanyakan pria lainnya. Franklin dan Maria akhirnya berpisah tetapi akan bertemu lagi.

Maria dan Juan jelas sangat tertarik satu sama lain, dan sementara Maria berbicara dengan Juan secara pribadi suatu sore, dia mengatakan kepadanya bahwa dia hamil dengan anaknya. Juan bereaksi terhadap berita ini dengan cara yang sangat tidak dewasa, pertama menjadi marah, kemudian dengan meminta Maria untuk menikah dengannya. Dia merasa itu adalah tanggung jawabnya dan hal yang benar untuk dilakukan saat ini. Dia tidak mengatakan ya kepadanya karena dia merasa dia tidak asli dan tidak benar-benar ingin menikah. Dia pergi dan kembali ke pekerjaannya, di mana situasi yang buruk menjadi jauh lebih buruk. Bosnya terus-menerus melihat dari balik pundaknya lagi menyebabkan dia menjadi jengkel dan berhenti dari pekerjaannya. Dia pulang ke rumah untuk berdebat dengan ibu dan saudara perempuannya yang menuduhnya egois karena keluarga sangat membutuhkan uang.

Maria yang frustrasi meninggalkan rumah untuk memikirkan pekerjaan baru dan melewati Franklin dengan sepeda motornya. Dia naik sepeda motor bersamanya dan mereka naik ke kota bersama untuk minum dan berbicara dengan salah satu temannya. Jelas pada titik ini bahwa Franklin mencoba untuk menyapu Maria dan dia benar-benar menikmati kebersamaannya dengan santai. Keduanya akhirnya pergi ke bar menyelam di mana seorang pria yang tampak Mafia duduk di sudut. Franklin mendekatinya dan membuat pria itu setuju untuk berbicara dengan Maria sebentar. Lelaki yang tampak kotor itu banyak terlibat dalam perdagangan kokain dan menawarkan pekerjaan kepada Maria. Dia berbohong tentang usianya, mengatakan dia berusia delapan belas tahun ketika dia benar-benar hanya tujuh belas tahun, dan mengatakan dia akan dengan senang hati bekerja untuknya. Pria itu memberinya beberapa ratus dolar untuk menunjukkan bahwa kata-katanya baik dan memberitahu Maria untuk menemuinya di dokter setempat. Kantor dalam beberapa hari. Maria lebih santai pada saat ini dan kembali ke rumah untuk menyumbangkan sebagian uangnya kepada keluarga yang membutuhkan.

Maria Penuh Rahmat benar-benar menjadi menarik ketika Maria datang ke kantor dokter beberapa hari kemudian. Dia dipimpin ke atas melalui jalan rahasia di mana dokter dan raja obat bius sedang menunggunya. Dokter memintanya menelan cairan pelumas dan pil yang akan memperlambat proses pencernaannya. Penguasa obat bius, yang bernama Javier, memintanya menelan enam puluh dua pelet yang dilapisi karet sintetis dan penuh kokain. Dia berjuang sambil menelan semua pelet, tetapi berhasil memasukkan semuanya ke dalam perutnya dan naik pesawat ke New York. Begitu tiba di New York, ia akan sepenuhnya mencerna pelet dan mencucinya sebelum menyerahkannya kepada distributor obat.

Di pesawat ke New York, dia melihat dua bagal obat lain yang dia kenal, seorang wanita bernama Lucy dan adik perempuannya, Blanca. Blanca baru berusia enam belas tahun, tetapi tahu bahwa jika dia dapat melewati perjalanan ini, dia memiliki peluang untuk menghasilkan lebih dari lima ribu dolar. Di negara seperti Kolombia di mana orang tidak memiliki kesempatan untuk menghasilkan banyak uang, lima ribu dolar dapat mengubah hidup seseorang. Sementara Maria dan Blanca menderita sakit perut yang parah selama penerbangan, Lucy menjadi sakit parah. Pesawat mendarat di New York di mana gadis-gadis tahu mereka perlu mencerna pelet dengan cepat, terutama untuk Lucy yang dalam bahaya sekarat dari salah satu pelet yang pecah di perutnya.

Namun, Maria terlihat curiga ketika melewati bea cukai di bandara New York. Polisi dan agen bea cukai menariknya ke ruang pemeriksaan untuk mulai menanyainya dalam bahasa Spanyol. Dia menyangkal bahwa dia memiliki segala bentuk obat dalam tubuhnya, tetapi tidak dapat menghasilkan cerita yang dapat dipercaya oleh para agen. Maria dipaksa untuk memberikan sampel urin untuk menyingkirkan obat-obatan dalam sistemnya di mana agen menemukan dia hamil. Agen benar-benar ingin melakukan CT scan pada perutnya untuk mencari kapsul atau pelet yang mengandung obat, tetapi dengan cepat mengesampingkan hal ini karena kehamilannya. Untungnya, Maria dilepaskan dari kantor bea cukai dan bertemu dengan Lucy dan Blanca.

Tiga perempuan muda itu bertemu lagi di kamar hotel tempat para distributor obat itu menginap. Para lelaki mengawasi ketiga wanita muda itu dan menunggu dengan sabar bagi mereka untuk mencerna pelet obat dan membersihkannya. Maria dan Blanca memproduksi pelet dengan cepat, tetapi Lucy masih dalam bahaya serius. Ternyata pelet bocor ke perutnya dan dia menerima kokain dalam dosis mematikan. Saat dia berada di kamar mandi, dia pingsan dan mati di bawah aliran air pancuran. Para pria muda mengirim Lucy dan Blanca keluar sebentar dari kamar, dan ketika mereka kembali ke kamar mereka ketakutan. Lucy sudah pergi, tetapi ada darah di seluruh bak mandi dan rasa kematian di kamar.

Pada titik ini, Maria dan Blanca mengambil pelet kokain mereka dan berlari keluar dari hotel. Mereka menemukan saudara perempuan Lucy di sebuah gedung apartemen acak dan berhasil tinggal di sana selama beberapa minggu. Kakak perempuan Lucy menghubungkan kedua wanita muda itu dengan seorang pria setempat yang memiliki cara untuk menemukan pekerjaan bagi para wanita muda Latina tanpa banyak prospek untuk mendapatkan pekerjaan. Dia mengetahui bahwa kedua wanita itu adalah bagal narkoba dan memegang sejumlah besar kokain di dompet mereka, dan juga memberi tahu mereka bahwa Lucy sebenarnya dimusnahkan dan dibunuh di hotel sehingga para pemuda dapat memulihkan obat-obatannya.

Maria dan Blanca ketakutan dan tahu bahwa jika mereka tidak melakukan hal yang benar, mereka juga akan dibunuh. Karena itu, mereka menghubungi distributor obat dan menyerahkan pelet kokain. Setelah menghitung semua pelet, para lelaki muda itu melakukan hal yang adil dan membayar kedua gadis itu jumlah total uang yang terutang kepada masing-masing. Maria merasa bersalah karena mengambil keuntungan dari saudara perempuan Lucy dan bersyukur karena diizinkan tinggal di apartemen wanita itu, jadi dia memberikan sebagian besar uangnya kepada saudara perempuan Lucy. Uang ini dimaksudkan untuk membayar utangnya kepada wanita itu, dan yang lebih penting, untuk membayar pemakaman Lucy.

Sekarang setelah Maria dan Blanca punya uang untuk pulang ke Kolombia bersama dan telah dengan aman menyelesaikan situasi dengan pelet kokain mereka, mereka harus kembali ke bandara dan meninggalkan New York. Mereka berhasil melewati bea cukai saat ini dan siap untuk naik pesawat ketika dua wanita muda bertengkar. Blanca masih belum dewasa dan tidak menyadari bahwa dia dapat melakukan yang lebih baik dalam hidup daripada menjadi bagal narkoba. Maria sadar setelah berbicara dengan saudara perempuan Lucy dan menyadari bahwa hidup sebagai bagal narkoba atau kehidupan di Kolombia sebenarnya bukan kehidupan sama sekali. Dia sekarang tahu bahwa ada lebih banyak peluang baginya di Amerika Serikat dan terutama di New York. Sementara Blanca naik pesawat dan menunggu Maria naik, Maria berbalik tanpa mengucapkan sepatah kata pun dan bersumpah tidak akan pernah meninggalkan Amerika Serikat.

Maria Penuh Kasih Karunia memberikan kisah mengerikan tentang kehidupan di Kolombia, terutama untuk bagal narkoba. Jelas juga dari menonton film ini bahwa ada sejumlah besar uang yang terlibat dalam industri obat terlarang. Penelitian menunjukkan bahwa sejumlah besar bagal narkoba ditangkap di bea cukai dan di perbatasan Amerika Serikat, tetapi raja obat bius masih berhasil menghasilkan miliaran dolar setiap tahun. Mark up pada produk mereka begitu besar sehingga mereka mampu kehilangan hampir setengah dari produk mereka ketika bagal narkoba ditangkap setiap hari di Amerika Serikat. Maria Penuh Kasih Karunia bukan hanya kisah keluarga miskin yang mencari peluang yang lebih baik dengan menjadi bagal narkoba; ini adalah akun akurat dari ekstrem yang akan dilalui orang untuk menghasilkan uang di daerah miskin. Sementara banyak orang menghasilkan banyak uang dengan memproduksi dan memperdagangkan narkoba di negara-negara seperti Kolombia, itu masih ilegal dan sangat dapat dihukum di Amerika Serikat. Risikonya besar dan termasuk penjara seumur hidup, atau mati. Karena plot dan drama sederhana yang terlibat dalam film, Maria Full of Grace mendapat peringkat 3,5 dari 5.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.